10 Hukum Kenpo Yang Harus Diketahui Setiap Seniman Bela Diri



( Indonesia )

Setiap tahun di Long Beach, California, turnamen karate besar diadakan. Sejak 1964 turnamen ini, Kejuaraan Karate 
Internasional yang bergengsi, telah menjadi tempat pembuktian bagi para superstar seperti Bruce Lee, Chuck Norris, Joe Lewis

dan Mike Stone. Bahkan hari ini, selebriti seperti Bill Wallace, Jeff Speakman, Gene LeBell dan Eric Lee muncul di sana untuk menandatangani tanda tangan dan berbicara dengan penggemar.

Apa yang tidak disadari oleh banyak pendatang baru - dan bahkan veteran - di turnamen ini adalah kekayaan sejarah dan tradisi dari acara termasyhur tersebut.

Orang di balik itu semua, Edmund K. Parker, meninggalkannya sebagai bagian dari warisannya. Kematiannya pada bulan Desember 1990 mengejutkan dunia seni bela diri, tetapi turnamen tersebut, dan banyak lagi karya Parker, terus berlanjut.

Sejarah Bela Diri

Pada usia 16 tahun, Ed Parker memulai pelatihan karate kenpo dengan Frank Chow pada tahun 1947. Ketika pengetahuan Frank Chow mulai mengering, ia mengatur agar saudaranya, William K.S. Chow, untuk membantu Parker mencapai level yang lebih tinggi. Parker kagum pada William Chow, yang untuk beberapa alasan mistis mengilhami Parker seperti reaksi cinta pada pandangan pertama sehingga dia akan menjadikan kenpo sebagai pekerjaan hidupnya.

Setelah hanya dua tahun pelatihan, Parker meninggalkan rumahnya di Honolulu untuk kuliah di Universitas Brigham Young di Provo, Utah. Bahkan dengan jumlah pelatihan yang sedikit ini - dia berhasil mencapai sabuk coklat - dia termotivasi untuk terus berlatih kenpo saat di perguruan tinggi. Tak lama kemudian, dia mulai mengajarkannya kepada sekelompok kecil mahasiswa.

Mengajar kenpo membawa kedalaman baru pada pemahaman Parker tentang seni dan tidak diragukan lagi memungkinkannya untuk mengkonsolidasikan sebagian besar pengetahuan budonya. (Dia telah mendapatkan sabuk hitam judo pada usia 15 dan telah menjadi petinju terampil dan petarung jalanan veteran pada saat dia berusia 16). Sekarang, Parker mulai membuat konsep ide-idenya sendiri tentang gerakan, serangan, dan pertahanan terhadap banyak penyerang.

Parker tidak hanya menikmati mengajar tetapi segera menemukan fenomena yang terjadi ketika dia menjelaskan teknik kepada seseorang sekaligus mendemonstrasikan teknik itu. Setelah beberapa kali pengulangan, dia bisa melakukan teknik ini dalam kondisi

kesadaran "tanpa pikiran". Akibatnya, dia segera mengembangkan keterampilan fisiknya ke tingkat seseorang yang telah berlatih selama bertahun-tahun.
Pada tahun 1951, setelah tahun keduanya di BYU, Parker mendaftar untuk tur tugas

selama tiga tahun dengan Penjaga Pantai AS. Untungnya, dia ditempatkan di kampung halamannya di Honolulu, di mana dia dapat berada dekat dengan keluarga, teman, dan calon istrinya Leilani Yap. Kembalinya Parker ke pulau memungkinkannya untuk melanjutkan pelatihannya dengan Chow setiap kali dia berada di pelabuhan.

Dua tahun menjalankan tugasnya dengan Penjaga Pantai, Parker menyadari apa yang mungkin menjadi impian terbesarnya: Pada tanggal 5 Juni 1953, dia dianugerahi sabuk hitam kenpo dari William Chow. Selama

tahun berikutnya, Chow mengajari Parker lebih banyak tentang "gerakan kunci utama" yang nantinya dia perlukan ketika dia merestrukturisasi dan menstandarisasi apa yang akan menjadi karate kenpo Amerika.

Parker kembali ke perguruan tinggi pada September 1954, hanya satu bulan setelah keluar dari Penjaga Pantai. Tidak lama setelah dia kembali ke BYU sebelum dia sekali lagi mengajar kenpo karate, kali ini di ruang gulat departemen atletik sekolah. Pada bulan Desember 1954, Parker mendapat kesempatan untuk

mendemonstrasikan kemampuan bela dirinya dalam pertandingan basket antara BYU dan UCLA. Demo itu begitu sukses sehingga berita segera menyebar ke lembaga penegak hukum, dan Parker mendapati dirinya mengajar bela diri

kepada petugas polisi dari seluruh negara bagian. Ketika semester berikutnya dimulai, BYU menawarkan kredit perguruan tinggi untuk petugas penegak hukum yang meningkatkan keterampilan tangan-ke-tangan mereka di bawah Parker.

Laboratorium Hidup

Sementara Parker memberikan pelatihan pertahanan diri kepada komunitas polisi, komunitas yang sama itu memberinya "laboratorium hidup". Petugas pemasyarakatan akan melapor kepada

Parker ketika teknik tertentu efektif atau tidak efektif. Polisi yang terlibat perkelahian akan membahas secara rinci pertemuan mereka. Parker dan para penegak hukum itu bekerja keras untuk mengembangkan teknik bertarung yang efektif untuk

menghadapi situasi di mana seorang perwira mendapati dirinya kalah jumlah dan dipaksa untuk menggunakan keterampilan tangan kosongnya. Hal ini mengakibatkan penyiangan dari manuver usang yang tidak berguna. Selain pelatihan

Parker dengan Chow, interaksi dengan polisi ini mungkin merupakan satu-satunya faktor terpenting dalam kemampuan Parker untuk menyempurnakan karate kenpo-nya menjadi sistem pertarungan modern yang realistis.

Parker lulus dari BYU dengan gelar sarjana, kemudian segera pindah ke California bersama istrinya Leilani, yang dinikahinya pada Desember 1954. Sekarang ia percaya diri dalam pengajarannya dan telah

 mengasah kemampuannya dalam pertunjukan langsung dan berbicara di depan umum dengan memberikan beberapa demonstrasi di Utah. Akibatnya, dia yakin dia bisa membuka sekolah karate kenpo sendiri dan menarik cukup banyak siswa untuk membuatnya sukses.

Pada September 1956, Parker membuka dojo di Pasadena, California. Meskipun perjalanan awalnya sulit, dia mulai membangun klien dari siswa yang bersemangat dan berdedikasi. Apa yang

tidak dia andalkan adalah bahwa ketika dia menawarkan pelatihan pertarungan tangan kosong kepada departemen kepolisian setempat, mereka tidak tertarik. Ini mungkin merupakan terobosan terbesar Parker karena jika ia mengajar kepolisian,

ia mungkin tidak pernah punya waktu atau kesempatan untuk mengajar selebriti dan menjadi penasihat teknis seni bela diri pertama di industri film Amerika.

Amerikan Kenpo Karate

Sebelum kembali ke perguruan tinggi, Parker mendapat kesan bahwa dia dan Chow pada suatu saat akan membuka sekolah karate kenpo di daratan. Fakta

bahwa usaha patungan ini tidak pernah terwujud memiliki konsekuensi yang bertahan lama. Sementara Parker kecewa karena dia harus melakukannya sendiri, dia bebas mengembangkan bentuk kenpo sendiri tanpa gangguan.

Parker menciptakan seninya dengan mengambil apa yang dia anggap sebagai teknik terbaik dari kenpo Chow, serta dari judo, tinju, kung fu dan berbagai seni lain yang telah dia pelajari, analisis, bandingkan, dan ulas. Sistemnya juga mengatasi

kekurangan dari pelatihan lamanya "tahan dan lempar" - yang baik untuk pertemuan satu lawan satu tetapi tidak untuk beberapa penyerang. Parker berhasil mencapai tujuannya: Tidak hanya sistem

pertarungannya efektif melawan banyak penyerang, tetapi juga berhasil untuk semua orang, termasuk pria, wanita, dan orang tua yang lebih kecil. Setelah banyak penyempurnaan, revisi dan restrukturisasi, lahirlah kenpo karate Amerika.

Salah satu hal yang membuat sistem Parker begitu sukses adalah cocok dengan pola pikir orang Amerika. Siswa Kenpo tidak dipaksa untuk belajar bahasa asing, dan buku Parker memberi mereka sesuatu yang

dapat mereka baca dan pelajari di rumah. Seseorang bisa menyelesaikan kursus kenpo awal atau menengah dan bahagia dengan pencapaiannya. Tetapi jika dia memutuskan untuk naik ke tingkat berikutnya, selalu ada lebih banyak yang harus dipelajari - karena Parker selalu menciptakan dan berkembang.

Asosiasi Karate Kenpo Internasional, awalnya bernama Asosiasi Karate Kenpo Amerika, dibentuk hanya enam tahun setelah Parker membuka sekolahnya di

Pasadena. Dengan banyaknya orang yang ingin bergabung dengan Parker dan mengajarkan sistemnya, IKKA tumbuh menjadi organisasi yang mengakar pada sekolah anggotanya. Itu terus tumbuh di Amerika dan bagian lain dunia.

Parker beruntung memiliki siswa yang berlatih bersamanya di Pasadena sebelum kembali ke rumah mereka di luar negeri untuk membangun sistem Ed Parker di sana. Untuk memastikan keberhasilan

program asing ini, Parker atau salah satu asisten seniornya akan melakukan perjalanan ke negeri yang jauh ini untuk bekerja dengan instruktur kenpo baru tentang gerakan kunci utama dan setiap

perubahan dalam sistem. IKKA terus menjadi badan pemberi sanksi terkemuka untuk penata kenpo di seluruh dunia.

Pada tahun 1964, setelah dua tahun perencanaan, Parker menjadi tuan rumah Kejuaraan Karate Internasional pertama, juga dikenal sebagai Internasional, di Auditorium Long Beach di California

Selatan. Itu adalah ide briliannya untuk menyatukan seniman bela diri dari semua gaya dan seluruh belahan dunia. Itu tumbuh dan akhirnya dipindahkan ke Arena Olahraga. Tahun demi tahun, itu menghasilkan satu demi satu juara.

Segmen peragaan acara tersebut juga berfungsi sebagai batu loncatan yang memungkinkan mereka yang berkontribusi pada seni bela diri mendapatkan pengakuan

dan keunggulan. Tanpa Parker dan pengaruh acara ini, banyak juara dan instruktur yang kami hormati tidak akan dikenal hari ini.

Menjawab Kritikus
Para penggerak dan pengocok industri seni bela diri selalu menerima lebih dari sekadar pengawasan yang adil. Keberhasilan Parker selama beberapa dekade memberinya penghargaan pribadi dan finansial - serta kritik. Di antara kritik tersebut adalah sebagai berikut:

  • Ed Parker tidak memiliki pelatihan formal dan pengalaman yang dibutuhkan untuk berhasil menyusun dan mensintesis sistem pertarungan yang sebenarnya.

Para pengkritiknya suka melupakan bahwa pelatihan budo-nya termasuk mendapatkan sabuk hitam dalam judo dan bahwa efektivitas tempur kenpo

 karate-nya berasal dari pengujian coba-coba yang melibatkan pejuang jalanan yang berpengalaman dan personel penegak hukum. Teknik dan strateginya dikembangkan dari dasar model yang terbukti, bukan teori yang tidak terbukti.

  • Ed Parker menutup mata komunitas seni bela diri.


Sebaliknya, Parker berusaha membuka penutup mata. Dia berpikir bahwa ada terlalu banyak instruktur yang

 bersembunyi di balik seikat rahasia. Dia tidak menyukai instruktur yang menggunakan mistisisme dan retorika

untuk mengontrol siswa mereka atau mereka yang doktrinnya mengharuskan siswanya untuk berlatih bersama mereka dan tidak dengan orang lain. Parker

 mendorong murid-muridnya untuk belajar sebanyak mungkin tentang seni bela diri.

  • Ed Parker tidak cukup tradisional

Parker bersikap tradisional dengan cara yang gagal dikenali oleh banyak pengkritiknya. Dia mengajarkan seni bela diri untuk pertahanan diri dan sebagai

 cara bagi para praktisi untuk mencapai pertumbuhan dan pencerahan pribadi. Ia menekankan bahwa siswa harus mencari keseimbangan pikiran, tubuh dan jiwa

. Dia berbeda secara filosofis dari banyak orang lain yang memegang pandangan tradisional. Dia percaya "kebenaran"

adalah "kebenaran" terlepas dari apakah seseorang diberitahu atau mempelajarinya sendiri. Dengan demikian, murid-muridnya tidak terikat padanya sebagai satu-satunya sumber pencerahan mereka.

  • Ed Parker merusak karate.

Ada suatu masa ketika beberapa sekolah karate Ed Parker kenpo memiliki instruktur / pemilik yang kurang berkualitas. Bahkan anggota "tim jalan"

 Parker - anak didik seperti Richard Planas dan Benny Urquidez, yang melakukan perjalanan ke sekolah yang berbeda untuk bekerja dengan pemiliknya - tidak dapat berbuat banyak untuk membantu

instruktur tersebut menjadi lebih dari sekadar tiruan murahan dari yang asli. Situasi ini menimbulkan masalah yang sah bagi Parker, yang mungkin membuatnya menyesal.

  • Sistem Ed Parker adalah seni tamparan yang tidak efektif yang hanya terlihat bagus di film dan di televisi.

Sebagian dari kritik ini dihasilkan dari ajaran Parker terhadap bintang televisi dan film. Kritikus akan berkata, "Karena film itu tidak nyata, karate juga tidak

 boleh nyata." Yang lain salah memahami "prinsip pemeriksaan" Parker dan percaya bahwa banyak teknik tangan terbuka yang terlibat dalam pemeriksaan hanyalah

tamparan yang tidak berguna. Pada kenyataannya, ribuan praktisi Parker kenpo menemukan kenyamanan dalam kemampuan perlindungan diri mereka,

 dan banyak yang berhasil membela diri di jalan. Selain itu, lembaga penegak hukum seperti Departemen Kepolisian Los Angeles kini memiliki para ahli dari karate kenpo Parker yang melatih petugas mereka dalam pertarungan tangan kosong.

Di sisi lain, beberapa sabuk hitam inti Parker setuju bahwa sejumlah besar instruktur karate kenpo Amerika memang mengajarkan seni tamparan. Orang-orang

 tua itu mengatakan bahwa orang-orang ini menjalankan sekolah kenpo dan mengaku sebagai sabuk hitam, tetapi tidak memahami gerakan kunci utama atau mengajar seperti yang diinginkan Parker.


Kesimpulan

Apakah Ed Parker salah satu inovator terhebat yang pernah dikenal dunia seni bela diri, mungkin setingkat dengan Jigoro Kano judo dan Gichin Funakoshi dari shotokan? Jawabannya harus ya.

Selain menciptakan karate kenpo Amerika, Parker berbuat lebih banyak untuk mempublikasikan seni bela diri daripada orang atau kelompok lain. Dia melakukan ini dengan bantuan selebriti seperti Elvis Presley dan Bruce Lee, yang membantunya mempromosikan seni bela diri secara internasional.

Kesaksian terbesar untuk Ed Parker adalah bahwa karate kenpo Amerika masih kuat di seluruh dunia. Dengan upaya keluarga, teman, dan siswanya, warisan Parker akan berlanjut selama bertahun-tahun yang akan datang.


Artikel Selanjutnya Artikel Sebelumnya
Belum Ada Komentar :
Tambahkan Komentar
Comment url
Post Terkait :
KARATE